GPS

The Global Positioning System (GPS) is a satellite-based navigation system made up of a network of 24 satellites placed into orbit by the U.S. Department of Defense. GPS was originally intended for military applications, but in the 1980s, the government made the system available for civilian use. GPS works in any weather conditions, anywhere in the world, 24 hours a day. There are no subscription fees or setup charges to use GPS | sumber http://www8.garmin.com/aboutGPS/&client=ms-rim&q=gps&sa=X&ei=kp0tUN–A5LDyQG5moDQBg&ved=0CCUQFjAB

Saya selalu membawa GPS dalam perjalanan mudik. Dua tahun yang lalu alat ini sukses memandu saya ke tempat tujuan. Tahun ini ceritanya berbeda.
Keinginan untuk menggunakan produk berlisensi dan original membuat saya membeli unit baru untuk menemani perjalanan mudik kali ini. Saya berharap dengan GPS yang memiliki fitur yang lebih lengkap dan peta yang paling update, perjalanan mudik menjadi semakin menyenangkan. Tidak perlu lagi berpikir rute mana yang akan dilewati, tinggal mengikuti petunjuk yang tampak dari layar 5”nya.
Perjalanan hari pertama berlangsung lancar, tanpa ada kendala berarti dari GPS. Sesekali GPS tidak menemukan rute yang kami lewati, namun saya masih menganggapnya wajar karena polisi menutup jalur utama mudik dan mengarahkan kami melewati jalur alternatif. Sedemikian alternatifnya jalur tersebut hingga kami sempat melintasi persawahan dan perumahan penduduk pedesaan.
Perjalanan hari kedua, hmm.. disinilah kisah ini dimulai, salah satu perjalanan yang akan selalu menjadi kenangan. Perjalanan yang mengingatkan betapa tidak berdayanya saya sebagai manusia. Perjalanan yang memaksa saya untuk selalu memeriksa rencana rute hingga ke detail. Perjalanan yang mengajarkan saya untuk tidak bolehnya ada sedikitpun perasaan sombong dan keyakinan berlebih terhadap alat ataupun rencana manusia.
Memasuki Semarang, GPS mengarahkan kami melewati kaliwungu, namun permintaan tersebut kami abaikan karena jalan tol telah terlihat. GPS kembali mengarahkan kami melewati jalur yang tidak dikenal saat berada di Jombang. Keluar dari jalan utama, melalui jalan sempit pedesaan, melintasi hutan dengan kemiringan lebih dari 45 derajat, jalur yang sungguh benar benar alternatif. Terlihat di monitor, jalan yang kami lewati bernama rute gerilya.
Melintasi tanjakan berkelok, dengan hutan cemara di kiri kanan jalan, jurang terjal disisi jalan.. Sungguh bukanlah rute ideal yang saya inginkan. 23 km yang benar – benar menguras emosi, tanpa sedikit pun lampu penerangan jalan. Hanya 3 mobil yang kami temui sepanjang rute tersebut. Perasaan senang karena hampir mencapai tujuan mendadak berubah menjadi perasaan cemas, waspada.. Terlambat belok sedikit saja, jurang nan terjal sudah menanti…
Alhamdulillah rute tersebut dapat kami lewati, sampai di tujuan dengan selamat, mundur hampir 2 jam dari waktu perkiraan semula.. Salah satu rute paling ekstrim yang pernah saya lewati. Esoknya saya mendapat informasi jika rute yang kami lewati adalah rute lintas alam.. Tak terbayang sekiranya terjadi sesuatu pada kendaraan kami pada malam itu di rute tersebut..
╮(“╯_╰)╭

Advertisements

2 thoughts on “GPS

  1. anita_rahmawati80@yahoo.com 08/09/2012 / 21:06

    ​الْحَمْدُ لِلَّهِ selamat sampai tujuan.. Pengalaman adalah guru yang paling berharga …minimal jadi oleh 2x untuk berbagi cerita dengan yang lain ..
    Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss…!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s