Pergi

Kemaren seorang kawan menelpon, meminta saya untuk melihat WA. Posisi saya saat itu sedang menyetir, hingga tidak mengetahui ada WA masuk. Sekilas saya lihat WA, terlihat foto yang dikirim kawan.

Saya menepikan kendaraan, foto menunjukkan kawan lain yang berbaring mengenakan baju olahraga. Terlihat sepeda di belakangnya. Saya diminta memastikan apalah benar beliau adalah kawan yang kami kenal.

Sepeda yang terlihat memastikan identitas kawan tersebut. Saya telpon kembali dan saya sampaikan keyakinan bahwa beliau memang kawan yang dimaksud. Kendaraan saya lajukan kembali

Sampai di tujuan kembali saya cek WA, ternyata sudah ada beberapa informasi yang sama. Saat itu yang saya pikirkan hanyalah beliau terjatuh saat bersepeda dan tidak ada hal serius yang terjadi. Saya minta update kondisi beliau ke beberapa kawan.

WA masuk membawa berita. Beliau sudah tidak ada. Tidak tertolong.

WAG lain yang baru saya ketahui belakangan menyajikan info jika ternyata beliau ditemukan dalam kondisi sudah tidak bernyawa. Terjatuh dari sepeda, tergeletak di tengah jalan. Beberapa warga membantu untuk meminggirkannya

Mendadak. Singkat. Di luar dugaan. Perjumpaan beliau dengan penjemputnya. Ketetapan yang sudah dituliskan 50 ribu tahun sebelum makhluk diciptakan.

Saya coba mereka peristiwa beliau pamit dari rumah pagi itu. Kemungkinan semua berjalan normal. Rutinitas biasa saja. Ternyata pagi itu menjadi pamitan terakhir beliau dengan keluarga.

Semoga beliau diberikan kemudahan. Kita yang masih menunggu giliran. Entah kapan dimana dan dalam kondisi apa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s